ketika judul tulisan ini diketik, jam digital di pojok kanan bawah laptop menunjukkan pukul 12:13 AM. lima menit sebelumnya, saya baru saja menyudahi tugas ujian bedah mulut saya tentang pemeriksaan fisik paru-paru, abdomen, liver dan lien. secara pribadi, mengerjakan tugas ini adalah sebuah pergolakan batin tersendiri buat saya karena banyak hal – terlepas dari sifat procrastinator saya, sih, ya.

 

kemarin saya sempat dibikin hilang arah, setengahnya akibat tugas ini dan setengahnya lagi karena memang saya buta arah.

 

saya ngerasa sedih sama diri saya sendiri yang masih di sini-sini aja. bahkan ngerjain tugas begini aja pakai ada pergolakan batin segala.

alasan pertama adalah karena saya belum bener-bener bisa memahami caranya melakukan pemeriksaan fisik. padahal, saya pengen banget bisa.

alasan kedua adalah pemeriksaan fisik ini kayaknya asik banget buat dipelajarin. kenapa kayaknya 3,5 tahun kuliah s1 berasa gak pernah belajar materi ini, sih?

alasan ketiga adalah tumpang tindihnya jurisdiksi area kedokteran dan kedokteran gigi yang bikin bingung. i could almost swear, yah, sewaktu dulu sedang stase Kerumahsakitan, pemateri Ilmu Penyakit Dalam semacam gak rela gitu loh buat ngajarin kami pemeriksaan fisik ke pasien. padahal juga cuman satu setengah jam ngajarinnya. dan beliau semacam implisit menyindir “kalian calon dokter gigi ya jangan sampai ngambil lahan kerjanya dokter“.

 

what.

 

jadi sebenernya kami calon dokter gigi mesti gimana, nih?

 

yah tapi terlepas dari mana yang boleh dikerjakan dan mana yang gak boleh dikerjakan, gimana-gimana bagus dan benernya kita kerja pasti akan ada aja yang gak suka dan berusaha mencari kesalahan kita. heck. atas dasar inilah akhirnya terbentuk suatu tekad yang kuat dan bulat – pret – untuk menyelesaikan tugas ujian ini. kalau gak selesai-selesai, nilai ujiannya gak keluar-keluar, nih.

 

however, karena seisi rumah udah pada tidur, suasana jadi syepi nget. mau gak mau jadi mikir hal-hal lain yang mungkin gak sempat terpikir di hiruk pikuk siang hari.

 

saya kangen banget jadi asisten praktikum.

kaangen banget.

saya suka distraksi. ibarat jalan raya menuju Kaliurang yang lurus sampai bosen, distraksi memberi jalan lain menuju Kaliurang yang membuat kita bisa kuliner dulu, menikmati pemandangan yang berbeda, sehingga nggak monoton itu-itu aja.

dan jaga praktikum adalah distraksi paling menyenangkan dari perkuliahan saya. saya ingat dulu jaman skrips**t. di saat teman-teman lain sudah seminar proposal, jalan penelitian, eh saya malah asik nongkrong jaga praktikum patologi dasar. semester berikutnya, malah nekat jaga dua praktikum yang jadwalnya adalah hari senin pagi, senin siang, selasa siang, rabu siang, dan kamis siang. nahloh, kapan ngerjain skripsinya, hahahaha.

 

terlebih, buat saya, jaga praktikum jadi suatu reminder juga buat saya bahwa dulu saya juga pernah jadi praktikan. praktikan yang bisa ndelewer, praktikan yang dudul dan kadang kebangetan tololnya, praktikan plonga plongo yang ilmunya jelas belum setinggi asistennya, dan praktikan yang juga masih manusia, punya hati dan jelas-jelas pengen dimanusiakan.

 

saya mutlak bukan asisten terbaik. tergalak, iya. karena pada dasarnya kita butuh setidaknya satu common enemy untuk memicu kebersamaan dan kerja sama, to overcome that enemy together.

 

ironis sebetulnya masih ada kata “memanusiakan” karena ini artinya adalah membuat sesosok makhluk yang bukan manusia menjadi seolah-olah manusia. lah, terus kita ini apa, dong, kalau bukan manusia? kenapa ada keinginan untuk dimanusiakan? terus yang memanusiakan siapa? sesama makhluk yang juga ingin dimanusiakan? jadi manusia itu makhluk yang seperti apa?

 

bingung, ya?

 

ya sama kalau gitu, hahahaha. saya mah orangnya gitu.

 

yah terlepas dari definisi manusia itu sendiri dan kaitannya dengan memanusiakan dan dimanusiakan, tapi ini beneran, lho. semua dari kita pasti ingin dimanusiakan. termasuk koas. sebagai pemegang kasta terendah dari hierarki kampus, cecunguknya cecunguk, koas mah bisa apa gitu yah.

KOAS. Kelompok Orang Amat Salah.

KOAS. Kita Orang Apa Sih.

sampai

KOAS. Kelompok Orang… Ah Sudahlah.

saking pasrahnya :’ *mimbik*

 

makanya kita tak terhingga banget alhamdulillahnya kalau pas dapet pasien kooperatif dan dosen baik. udah gitu pasiennya mau bayar sendiri. wuuuh bisa jungkir balik saking senengnya.

 

tapi kalau lagi gak ada pasien, eh kok dosennya pada garang-garang… suka lupa buat tetep alhamdulillah, mensyukuri yang udah dikerjakan, di-ACC, diselesaikan, dinilai. karena pastilah ada yang bisa disyukuri sepait-paitnya nasib koas.

 

mensyukuri masih bisa bayar inhal koas.

mensyukuri masih ada temen yang bisa diajak haha hihi meskipun sama-sama gatau hari ini mau ngapain di kampus.

mensyukuri ada orang di luar sana yang senantiasa memberi kita dukungan moral biar cepet selesai koasnya meskipun sibuk.

sebelum ada yang ke-GR-an, ini maksudnya Papa-Mama saya 😛

 

hahahaha yah instead of my or our Parents, pasti ada lah ya orang yang dengan rela menerima keluh kesah perkoasan, cerita gagal kerja pasien atau gagal diskusi, sampai omelan cewek PMS-pun diterima. ihik ihik. saya bersyukur banget, deh :’ ihik.

 

dan orang ini pasti bakal sewot kalau tau saya jam segini masih melekan :’ hehehehe. kalau gitu disudahi dulu aja, deh yaaaa hihihi

 

dari yang belum tercapai, semua kegagalan, kekecewaan, keputusasaan, pasti ada yang selalu bisa disyukuri. saat ini mungkin terasa kecil tapi kalau dilihat dari perspektif yang berbeda, yakin deh kalau semua yang bisa disyukuri itu gak ada yang kecil 🙂

 

selamat malam, semuanyaaa~

 

-aga-

Advertisements