you know the feeling waktu pengen nyampah dan basically gak peduli sama apa yang mau ditulis? pengen nyinyir. pengen muni-muni.

 

nggak tau?

 

well. i don’t f***ing care.

 

what i’m about to write mungkin akan frontal, mungkin juga enggak. mungkin bakal berasa menyinggung seseorang, atau enggak. sekali lagi.

 

i don’t effing care.

 

aku bukan orang yang baik-baik amat. i’m not a really nice person. and i acknowledge it. apa aku nggak pengen jadi orang baik? ya pengen. tapi juga nggak baik-baik amat. jadi orang baik itu ujung-ujungnya ya tertatih dan terlunta, persis kayak di sinetron endonesa atau Snow White yang over-naive sampai rasanya pengen ditendang aja.

 

lagian. nggak ada gunanya juga ngaku-ngaku kalau aku adalah orang baik.

 

NGGAK ADA ORANG BAIK YANG NGAKU-NGAKU BAIK.

 

selain itu, kalau udah niat agak nggak baik, nggak usah deh sok-sokan baik di akhir. that just emphasizes you are a hypocrite.

 

oiya. tentang kepo.

 

sumpah ya. mau sebanyak apasih kepo? tau nggak cara yang lebih efektif daripada kepo?

 

tanya langsung sama orang yg bersangkutan.

 

kalau dapet jawaban yg diinginkan, you’re done, apalagi yang kamu cari?

kalau nggak dapet jawabannya, misal, sumber aslinya gamau jawab, yaudah sih. tau nggak yang namanya privasi? nggak tau? mau nggak dijorokin ke rel kereta api?

kerja aja sono di tabloid gosip. kayak ngga ada kerjaan aja.

 

like, seriously, GET AN EFFING LIFE.

 

parah lagi udah kepo, ngeselin orang(-orang), ngeselin pihak terkait, main hakim sendiri pula.

excusez moi? STFU deh.

 

STFU

 

kesel gueh. berasa hidup kekurangan masalah aja sukanya bikin-bikin masalah baru.

 

*situ nyinyirnya udahan belom?

 

yagitudeh ya pokoknya. mind your own damn business. dan lain-lainnya yang sudah dinyinyirkan di atas.

 

ngerasa buang-buang waktu baca post ini?

biar. wek.

 

idfc.

 

-aga-

Advertisements