halo semuanya

hehe

saya nggak tau berapa banyak dari kalian yang sempet membaca, terpaksa membaca, atau baru membaca ketika saya ngaku, mengenai dua post sebelum ini. iya, tentang pengakuan saya tentang segala-omong-kosong-bernama bunuh diri alias suicide itu. anehnya, saya lebih merasa nyaman ngomong suicide ketimbang bunuh diri, mungkin karena bunuh diri terasa lebih riil.

 

saya masih hidup, ini tulisan dari kesepuluh jari saya, meskipun paling pol juga cuma empat sampai enam jari aja yang biasanya dipakai ngetik. belum kesampaian coba-coba memainkan cutter. belum terkumpul keberanian untuk manjat Pertamina Tower. dan belum kepikir juga mau nenggak obat apa aja untuk mencapai yang namanya overdosis.

 

yah intinya, suicide itu bodoh. saya ngerti kok, suicide itu goblok. paling enggak, saya masih setengah goblok lah, ya. baru sampai mikir pengen coba suicide.

 

kemarin sempat bikin panik Charina dan mbak Nina. dengan tetiba saya ngetik di grup WhatsApp kami bertiga.

updscreenshotapp261

hehehehe setelah ngetik hal seperti itu, terus saya tinggal gitu aja. message nggak saya bales. mention twitter juga. alhasil mereka panik, hahaha. duh maaf yaa, maaf, maaf bangeet 🙂 bagaimanapun terima kasih atas kata-kata tamparannya. hehehe

 

belakangan pikiran campur aduk. jadi kayak balik ke jaman skripsi. udah campur aduk, suka nggak bener gitu deh mikirnya. sedang banyak tekanan dari sana sini.

dari mana aja?

dari sana. dari sini.

 

saya nggak inget saya pernah se… depresi (?) ini sebelumnya. bisa dikatakan 3 bulan di awal tahun 2014 ini mungkin adalah yang terberat sepanjang masa. mungkin. saya nggak tahu lagi, saya nggak punya memori fotografik, hahaha. mengapa saya katakan demikian, karena, frekuensi nangis bukan karena nonton film meningkat drastis. heran sendiri saya.

 

entah ya, apa saya yang makin fragile, nggak tahan banting, atau memang tekanannya jauh lebih besar dari yang pernah saya hadapi. bisa juga karena belakangan semua hal jadi saya pikir dalem-dalem, banget. nggak cuma dirasa tapi juga dipikir. padahal bisa jadi nggak semua hal itu merupakan masalah yang perlu dicari solusinya. logika bodohnya ya, ngapain cari solusi buat sesuatu yang adalah bukan masalah? ya sampai saya boleh minum bir juga nggak bakal ketemu solusinya, karena nggak ada yang perlu diselesaikan.

 

cerita lain, laptop saya ceritanya habis rusak lagi nih. sempat dua minggu nggak pegang laptop padahal lagi ngejar sebuah tugas paper. akhirnya saya kerjain pake tablet dong. translate jurnal, ngerjain laporan bedah. gaul, kan. hahaha. gila deh, begitu laptop maha gagal move on ini kembali ke pangkuan rasanya kayak jatuh cinta lagi #haish.

 

kenapa dikasih nama laptop maha gagal move on? karena OS nya masih Windowx XP. Standard Pack 2. tuh. kurang gagal move on apa. kekekeke

 

terus, dulu tuh ceritanya sempat getaway sama si Reina Icil Markucil. dia nebeng saya. di tengah perjalanan, tau-tau aja dia tanya, “cinta pertamamu siapa, cul?” saya diam. saya mikir.

 

sebenernya, yang disebut cinta pertama itu yang bagaimana, sih? cinta pertama sama cinta monyet itu sama apa beda? kalau beda, terus yang namanya cinta pertama itu (sekali lagi) yang bagaimana?

 

tuh, saya tuh kayaknya kebanyakan mikir yang begituan deh ya.

 

jujur nih, saya bener-bener nggak tahu lho mau jawab apa atas pertanyaannya Reina itu. yaaa memang sih jaman SD-SMP-SMA taksir-taksiran #cieeh. tapi untuk menyebutkan salah satunya (halah) sebagai cinta pertama kok kayaknya nggak ada feel-nya ya. ah yaudin sih ya.

 

saya kan bukan Princess Disney yang jatuh cinta dengan gampangnya pada pandangan pertama, terus langsung diajak nikah gitu sama Pangerannya. karena kenyataannya sedikit mustahil ada beneran yang namanya cinta pada pandangan pertama.

 

duh ngelantur ke mana aja sih ini. judul sama isi post nya melenceng jauh.

 

ehem, jadi, karena si laptop maha gagal move on baru selesai di-servis, baru bisa kembali buka-buka blog beberapa orang *bilang aja stalking, susah amat sih, ga.

terus, terbukalah ‘blog-itu’. jreng jreeeeng.

 

bukan blog penuh motivasi. bukan blog penuh informasi. bisa dikatakan hanya blog pribadi. yang setiap kali saya buka terus aja bikin iri.

 

si empunya blog itu saat ini sudah dapet kerja di suatu tempat #duh. lumayan jauh dari tempat saya berada saat ini, ngetik post ini dengan selonya. lalu, seperti yang sudah-sudah, saya jadi mikir.

 

kira-kira. kira-kira, nih. tahun depan orang ini bakal ada di mana ya? dua tahun, tiga tahun, empat tahun, lima tahun ke depan, dia bakal ada di mana?

 

kemarin ngobrol sama Rizal yang dengan bangganya memproklamirkan keeksisannya di Line. selain meributkan fitur free call yang nggak berjalan sesuai janji untuk versi PC, kami juga meributkan rencana gila mau pergi ke mana saja di masa depan. Rizal bilang dia gak jadi mau ke Jerman. putar haluan ke New Zealand. udah berasa MH 370 ya, putar baliknya drastis banget. terus mau Eurotrip.

 

terus saya sendiri gimana ya. beberapa tahun dari sekarang, kira-kira saya ada di mana ya?

maunya?

maunya sih… somewhere Aussie. tapi itu kalau nggak terhalang, misal nih, MISAL YA, INI MISALNYA AJA SIH YA, siapa tahu ada yang ngelamar terus saya terima. terus… terus…

saya jadi ke Aussie nggak ya kira-kira?

kalau saya nggak jadi ke Aussie, terus gimana?

terus saya lebih baik nyusun rencana dari sekarang nggak nih baiknya?

terus… terus…

nabrak.

 

mereka bilang sih, keep moving forward.

yaa iya sih, bumi itu bulat. kalaupun jalan terus juga pol kembali ke tempat semula.

tapi agak sedih juga kalau jalan terus tapi nggak ada tujuan yang jelas.

 

tuh, bingung sendiri, kan, gara-gara mikir beginian. heuh aga, aga.

 

-aga-

 

Advertisements