karena dasarnya memang cengeng, jadi yang mengetik tulisan ini memang semacam gampang banget buat nangis.

 

mau nangis bahagia, misal, nangis pas wisuda.

mau nangis karena ketawa yang sampai nggak keluar suaranya, sampai cuma bisa buka mulut dan akhirnya nangis.

mau nangis terharu, kayak pas nonton film My Sister’s Keeper.

mau nangis nggerus, contohnya dulu waktu nonton A Crazy Little Thing Called Love.

mau nangis desperate, yaaa skripsi, you know lah. kalau nggak nangis, kayaknya bukan skripsi deh ya.

mau nangis konyol, mungkin nangis karena baca komik, padahal komik tarung-tarungan, kurang konyol apa coba.

mau nangis sedih, nah ini pas kaos McLaren Kimi Raikkonen hilang itu tuh, sedih banget lah.

dan tangisan-tangisan lainnya, termasuk nangis galau.

 

pernah nonton No Strings Attached? ingat adegan Natalie Portman nangis di dalam mobil sambil nyetir?

^ nah kejadian tuh tadi pagi.

buset, kan, udah berasa tokoh utama dalam film aja, nangis pas nyetir. nangisnya tangan kanan pegang setir, tangan kiri ambil tisu, tape lagi memutar lagu Begin Again-nya Taylor Swift.

behhhh mirip adegan film Hollywood loh ini.

 

akhirnya sore tadi pecah lah tangisan yang sebenar-benarnya. di pojokan suatu tempat, badan nyender kaca, tangan bawa tisu yang dipakai buat nutupin mata yang merah banget, hidung mampet sampai susah nafas, sesenggukan dan nggak berhenti-berhenti aja gitu.

jaminan mutu, mata pasti bengkak.

sampai tiba di saat air mata kayaknya udah terkuras, tapi masih aja sesenggukan.

 

kondisi kejiwaan saat ini? dipertanyakan.

kadang masih ada air mata yang menggenang. hanya karena dengan bodohnya sengaja menghancurkan diri sendiri dengan lagu-lagu super-mellow.

 

eh, terus baru sadar, dong.

kalau nangis itu capek.

 

dan tau nggak apa yang lebih bikin capek dari nangis?

yang lebih capek dari nangis itu sendiri adalah objek yang ditangisi mungkin nggak akan pernah ngerasa bahwa dia yang menyebabkan si subjek nangis nggerung-nggerung, atas dirinya.

 

-aga-

Advertisements