sebelum mulai posting, patut diperhatikan…

 

eh ya ampun sumpah formal abis sih.

 

oke, ulangi.

 

jadi patut diperhatikan (gak berubah ya? haha), bahwa posting ini dibuat semata-mata atas pemikiran seorang anak buta politik yang mendambakan kehidupan nyaman tentram aman damai makmur sentausa dan…

 

BEBAS KORUPSI

 

ini masih berkaitan sama orang yang dipenjara tapi bisa jalan-jalan ke Bali itu meskipun tampilannya fashion disaster banget (baca = WIG).

 

yah Gayus itu loh.

 

ngerasa amazing gak sih, orang dipenjara karena penggelapan pajak kok masih bisa nonton tenis?

 

buat aku sih AH-MAZING benjet.

 

kemarin malam, aku sempat nge-tweet sama temenku, si emon. conversation nya kayak gini:

 

@kimiagakimiaga : Gayus ki duit e nganti nang kelek kelek e barang yo (artinya= Gayus tuh uangnya sampe ke ketiak segala ya)

 

@gitaemon : nganti ng rambut2 e barang (sampai ke rambutnya segala)

 

@kimiagakimiaga : nek ngupil metu duit pisan (kalau ngupil keluar uang juga)

 

@gitaemon : nek pup po mneh..kaya nang film meet dave..metu recehan akeh banjet (kalau pup apalagi… kayak di film meet dave.. keluar recehan banyak benjet)

 

@kimiagakimiaga : hahahaha cerumen e barang berubah dadi cek le’e yoo (hahahaha kotoran telinga nya segala berubah jadi cek kali yaaa)

 

@gitaemon : pol..mbog sak kringet2 e yo ho o.. (pol..bahkan keringetnya juga…)

 

@kimiagakimiaga : eh jangan2 gayus tu pake wig gara2 cuma ketombenya yg gak berubah jadi duit hihihi

 

@gitaemon : cuma berubah jadi berlian masalahnya ga

 

ya ampun sumpah, itu tuh kayak semua yang keluar dari badannya aja udah berupa materi mulia. entah itu uang, cek, berlian segala…

 

dan malam hari tadi, aku dikejutkan dengan sebuah acara di TV. gak tau acara apa, tapi ada sebuah perbincangan antar fraksi tentang masalah Gayus yang ke Bali.

 

dan aku kaget sekaget-kagetnya kalau ternyata ORANG DIPENJARA ITU BISA AMBIL CUTI.

 

emang iya ya?

 

bisa gitu ya, cuti dipenjara kayak orang kuliah ambil cuti?

 

atau jangan-jangan itu cuti khusus untuk orang-orang berduit?

 

sekalipun orang yang menyatakan bahwa orang yang dipenjara itu bisa ambil cuti setelah menjalani hukumannya sebanyak 1/3 nya (atau 1/2 nya ya?), rasanya kok masih gak masuk akal ya?

 

is this something real? is it even REALLY written?

 

nah, yang bikin makin lucu lagi, masih orang yang sama, dia menyatakan,

 

“sebagai pihak hukum, kita kan juga harus bersikap manusiawi.”

 

dia memberi contoh pada kasus artalyta suryani yang cuti karena ayahnya meninggal dunia.

 

EH HALOOO PELIS YA JANGAN BECANDA

 

gini deh, para penjahat itu bukan sekedar penjahat biasa.

 

apakah MANUSIAWI mereka melakukan kejahatan yang sedemikian itu?

 

menurutku loh ya, orang yang udah GAK MANUSIAWI gitu masih diperlakukan secara MANUSIAWI itu kok kayak guyonan ya?

 

ngerasa lucu gak sih ya ampun?

 

ini sih lucu nggemesin sekaligus bikin gak habis pikir!

 

baru ada loh orang memanusiawikan penjahat yang tidak manusiawi.

 

ada yang dulu kampanye koar koar mau memberantas korupsi. nah, kalau udah kayak gini, apa masih mungkin tingkat korupsi di Indonesia ditekan serendah-rendahnya?

 

duh, terlalu muluk deh itu harapannya.

 

apa mungkin para penjahat itu takut dihukum? lah hukum aja bisa dimanipulasi seenaknya sendiri kayak dokter gigi memanipulasi resin akrilik aja.

 

aku sering nyeletuk. “aku pengen pindah kewarganegaraan jadi orang Finlandia.”

 

alasannya?

 

gampang. karena Finlandia (seingatku terakhir baca) adalah salah satu negara yang tingkat korupsinya paling RENDAH di DUNIA.

 

ih waw banget gak sih?

 

sendainya aku punya 1000 topi selain topi jaman SMA ku, semuanya akan aku angkat tinggi-tinggi buat Finlandia.

 

menurut seorang pakar akuntansi yang aku kenal baik (baca = papaku), hal ini bisa disebabkan karena di Finlandia dan negara-negara Skandinavia lainnya, pajaknya tinggi banget. jadi orang kalau mau korupsi juga mikir-mikir lagi.

 

tapi kalau menurutku sih, gak masalah mau setinggi apapun pajaknya. yang patut disoroti adalah publik Finlandia memang memiliki KESADARAN untuk bayar pajak sesuai dengan harta yang dimiliki dan gak mau korupsi.

 

mereka SADAR.

 

percuma kalau pajak sudah diset setinggi tingginya tapi mereka tetep gak sadar.

 

serius deh. kapan ya Indonesia bisa kayak gitu?

 

sigh…

 

and dreams of a girl is just nothing comparing all messy things that’s happening over and over and over and over…

 

 

-aga-

Advertisements