paling bingung kalau pas kenalan atau ngobrol-ngobrol ditanya,

“kamu asal mana?”

pasti jawabanku riweuh banget.

“aku lahir di purwokerto, tapi dari TK di malang…”

ada yang bilang, “yee bilang aja kamu dari malang!”

hm.. Yah, sebenernya iya juga sih, sah sah aja aku nyebut aku berasal dari Malang, tapi somehow aku ngerasa bersalah aja kalau gak nyebutin Purwokerto. hahaha

eits, tapi aku lebih Malang dari orang Purwokerto manapun loh. *ya iya lah*

misalnya, yang paling kentara adalah logatku yang malah sering disalahdengarkan sebagai orang Jogja asli – ya maaf deh kalau ngomong sehari-hari aku njawani banget sih 😀

suruh aku ngomong pake bahasa dan logat Banyumas-an, aku bakal angkat tangan. bukan, bukan secara harfiah angkat tangan.. pelis deh temen2, pada lulus SD kan?

ngomong ngapak-ngapak dan inyong2an? no no no, nyerah. ngedengerin orang purwokerto ngomong aja udah susah banget (ya ngerti sih) gimana bisa ngomong nya…

lanjut, aku adalah orang Purwokerto yang paling gak doyan soto sokaraja. jujur, aku buosen buanget sama soto sokaraja. kalo diajak mah hayuk hayuk aja, tapi kalo boleh milih, mending makan yang lain.

jadi, makanan favoritku apa? jelas, makanan umat Malang. BAKSO. hidup BAKSO!!!

agak tersiksa juga sih di jogja gak ada bakso yang amat enak. atau aku belum nemu aja sih. kalau di Malang ada Bakso Solo, Bakso Cak Man, dan bakso Pak Pit depan SMA ku itu uenak bangeeet.

ngomong-ngomong soal bakso, inget gak, dulu ada isu bakso babi?

sebagai umat Islam, kita gak boleh makan babi dalam bentuk apapun. padahal mas-mas yang biasanya jual bakso gerobakan yang lewat di depan rumah kan gak bisa dipastikan itu bakso pake daging sapi atau babi.

akhirnya, dalam suatu bentuk antisipasi, dulu (saat itu aku kelas 6 SD dan adekku si tommy kelas 2 SD kalau gak salah) aku dan tommy selalu tanya sama masnya yang jual,

“sapi, kan, mas?”

yah, sudah bisa dipastikan semua bakal bilang iya. yah kalau udah gitu kita percaya aja lah. kalau masnya bohong, kan dosa semua ditanggung dia – mhuahahaha *evil smirk*

nah suatu ketika, kami berdua – aku dan tommy – sedang peengeeen banget makan bakso. dari sore, kami tunggu di depan rumah, kok gak ada satupun mas-mas bakso gerobakan yang lewat.

sampai pada akhirnya, setelah maghrib, ada juga sebuah gerobak yang nongol. masih agak jauh, sih, tapi dengan semangat ’45, kami yang masih imut-imut itu teriak.

“MAAAAS!!! MAAAAASSSSSSSSS!!!!!!!!!”

yeah, masnya mendengar suara kami. sewaktu masnya udah berhenti di depan rumah, kami sadar, belum bawa mangkok. langsung ngibrit ke dalam rumah, dan dalam waktu singkat kami mengangsurkan dua mangkok ke gerobak masnya sembari bertanya,

“sapi, kan, mas?”

biasanya masnya bakal nyaut, “iya dek..”

eh ini orangnya malah bengong. bingung. heran.

wahduh, jangan-jangan bakso babi! sekali lagi, aku tanya.

“sapi, KAN, mas?”

perlahan, masnya jawab.

“anu, ini, Angsle.”

JDHUEER

eeaa sangking pengennya aku sama tommy makan bakso, sampai gak tau kalau gerobak yang kami panggil-panggil itu adalah gerobak angsle!

tau angsle kan? makanan hangat campuran dari santan dikasih petulo, roti tawar…

ya jelas lah masnya bingung ditanya sapi apa enggak!

akhirnya, atas dasar belas kasihan, mama nyuruh aku beli satu porsi.

dan malam itu, kami gak makan bakso.

hahaha emang disuruh nglarisi mas angsle 🙂

makanya, sekalipun sedang pengen sesuatu dicek baik-baik terlebih dahulu ya temen-temen. mau itu makanan, buku, pensil, apapun itu. cek dulu barangnya. okok? hehe

-aga-

Advertisements