i make the most of all the stress
i try to live without regrets
but i’m about to break a sweat
i’m freakin’ out

it’s like a poison in my brain
it’s like a fog that blurs the scene
it’s like a vine i can’t untangle
i’m freakin’ out

everytime i turn around
something don’t feel right

just might be paranoid
i’m avoiding the lines cause they just might split
can someone stop the noise?
i don’t know what it is, but i just don’t fit
i’m paranoid

cuplikan lagu dari band keluarga super tampan Jonas Brothers tadi punya judul Paranoid. di indonesia, disingkat jadi parno. parno karno.

engga ding, gak ada karno nya 😀 hehehe itu sih yang main di si doel anak sekolahan yee

hm… sebenernya, apa sih yang membuat kita bilang kita parno sama sesuatu? apa bedanya sama fobia?

menurutku sih, pada dasarnya paranoid dan fobia itu relatif sama. keduanya berdasarkan pada ketakutan-ketakutan tertentu yang mendadak mendatangi kita dan menimbulkan sebuah trauma sehingga terbawa di kehidupan sehari-hari dan rasa takut itu muncul lagi saat hal yang membuat kita takut itu muncul untuk kedua kalinya.

eh ini definisiku sendiri lho ya. kalo muncul di ulangan jangan ditiru. bisa-bisa saya dicari pansus untuk dimintai keterangan :p

cuma nih, masih berdasar pengalaman dan pemikiran sendiri yang lumayan sotoy, lebih parah fobia daripada paranoid. kalo fobia ruangan sempit, ketika seseorang terperangkap, wah akibatnya parah. bisa-bisa pingsan dia. kalo paranoid, palingan dia cuma ngerasa ganjil dan aneh aja. tapi lama-lama kalo udah terbiasa ya udah, sih, bisa diatasi dalam waktu sesingkat-singkatnja – kea teks proklamasi aja.. hehe

membicarakan paranoid, gak lepas dari film horor sebangsa sekuel Saw, constantine, the ring, the uninvited, dan lainnya. ah, ada satu judul lagi nih yang gak boleh ketinggalan. Final Destination.

dulu nih, pas FD 1 keluar, aku sama sekali gak minat. boro-boro minat, ada orang ngomong FD 1 aja engga noleh. baru, pas di saluran tipi kabel muter FD 3, aku tertarik nonton. alasannya? hihihihihi cowok tampan rupawan bernama Ryan Merriman yang pernah main di film buatan disney channel tentang leprechaun gitu. judulnya ‘the luck of the irish’. waktu itu film nya uda di tengah-tengah waktu ada dua cewek lagi tanning di tabung gitu dan mereka terbakar hidup-hidup di dalamnya. eh,lama-lama keterusan sampai selesai, dan jadi penasaran sama film FD 1, FD 2, dan FD 3 yang lengkap.

akhirnya dimulailah acara nonton FD back to back. sendirian. malem-malem.

FYI, dulu aku nonton di rumah malang. sementara, di malang itu rumahku tingkat dan kamarku secara menkjubkan berada di tingkat 2 dan harus melalui tangga yang panjang. hhhh tarik nafas, hembuskan.

apa boleh di kata, malem itu gak jadi nonton back to back. udah terlalu malam. ya udah, nonton yang ke 1 aja dulu. kebiasaanku kalo nonton, sedikit aneh dan aku sendiri gak tahu kenapa. apakah yang aneh? kalau ada adegan yang menakutkan, mengejutkan, pokoknya yang memacu adrenalin, aku nutup telinga. bukan mata yang kututup. tapi telinga. jadi apapun itu adegannya pasti bakal ketonton. useless banget gak sih nutup telinga? yaaa tapi refleks membawaku pada gerakan tutup-telinga o.O

film selesai jam 12 malem. jam di rumah itu jam yang ding dong deng dong dong deng deng dooong teeng teeng teeng itu lho. pas film selesai, jam bunyi dengan kerasnya, menandakan pukul 12 tepat. seketika bulu kuduk berdiri. aku toleh kanan kiri pelan-pelan. tangan kanan menyambar remot tv, dan gak kerasa aku mencengkeram remot itu keras banget. layaknya seorang pendekar membawa pedang.

jujur.

saat itu aku takut. di kepalaku terulang-ulang terus adegan berantai sang guru yang mati ketikam pisau-pisau di dapur dan secara kebetulan rumahnya kebakaran. jadi, malam itu aku memutuskan untuk menghindari dapur. pelan-pelaaaan jalan meniti tangga. di tengah jalan, aku sadar satu hal.

itu remot masiii aja ada di tangan. sumpah, bener-bener tangan udah kebas, kaya’ mati rasa. duh, mau turun udah bawaannya takut mulu. mau lanjut jalan, tapi nanti pagi kalo ada yang mau nonton tipi gimana? mana lampu lantai atas aku matiin lagi! terimakasih pada sifat hemat listrikku, tapi kamu muncul di saat yang salah, huhuhuhu

ya udahlah akhirnya aku balikin aja remotnya. caranya?

LARI

sebodo amat lah kalo papa mama adek kebangun, beneran lari, jalan cepet-cepet. sesudah naruh remot, naik lagi. pengennya sih lari juga, tapi… kalo tiba-tiba kepleset terus jatuh, terus…

glek. nelen ludah.

aduh, kok mikirnya gini, sih?

pada akhirnya, jalan satu-satu. kerasa lamaaaaaa banget sampai puncak tangga. nah, udah di lantai 2, hal pertama yang aku lakukan adalah : NYALAIN LAMPU.

dan aku tidur dengan lampu menyala.

omaigoat. kambingku. ini pertama kalinya aku ngerasa di kanan kiri belakang seperti ada yang siap menerkam, ndorong, njatuhin. ya ampun ya ampun ya ampun.

besoknya, aku merasa tolol. grrrrr sumpah malu-maluin banget. dan malamnya… lanjuut!! FD 2. hahahaha

yang paling konyol mungkin pas nonton The Final Destination alias FD 4 alias film pamungkas serial FD. waktu itu udah di jogja, kondisi nge kos. diajak sama mbak kos, namanya mbak inggit tapi belakangan aku plesetin jadi mbak gigit dan doi gak keberatan. hehehe. nonton yang jam 18.50 tanggal 11 September 2009 di baris D kursi nomer 8. ini gak bohong, tiketnya masih ada – oh ya, satu kebiasaan. menyimpan tiket-tiket nonton di bioskop 🙂 ada yang hobi ngumpulin juga gak? hahaha

pas awal-awal, wah kereen. suaranya mantap, keras banget, dibuka dengan adegan balapan mobil semacam nascar gitu. terus seperti biasa, tokoh utamanya dapat penampakan, dan kecelakaan beruntun mulai terjadi. dan tangan kananku sakit.

ah, mengada-ada ini.

yeee enggaak. emang sakit. kenapa? karena mbak gigit udah megang tanganku, dan mbak gigit ngeremes kuat-kuat. ujung-ujungnya, sepanjang fil, kita pegangan tangan terus dan selesainya tangan kananku merah. hihihihi

nah, lucunya, waktu mau turun lewat eskalator, serentak kita nunduk ngeliatin kaki masing-maisng memastikan gak ada yang pakai sepatu kets atau converse atau semacamnya yang tali temali. inget kan, ada adegan salah satu tokohnya yang cewek pakai sepatu dan nyangkut di eskalator? widihh kebawa-bawa banget. hehehehe

dan satu lagi. di film, kematian seorang tokohnya adalah karena ketabrak ambulance mak bezzz JROT! mati. tewas. gugur. kebetulan, pas itu kita parkirnya si seberang jalan. konyolnya, untuk nyeberang, butuh dua-tiga kali noleh sebelum bener-bener sepi dan gak ada kendaraan lewat. udah gitu mbak gigit yang nyetir motornya, bilang gini,

“aga, aku bawa motornya pelan-pelan aja nggak pa-pa, ya?”

hahaha, bicarain masalah paranoid itu emang gak ada habisnya karena parno sebenernya cuma ketakutan yang berlebihan. toh satu-dua hari juga sudah reda, dan kita bakalan menjumpai diri kita menertawai kebodohan itu 🙂

-aga-

Advertisements