Hayo siapa yang gak pernah dimintai receh sama pengemis? Ah boong nih, pasti lah seenggaknya sehari dimintai 2 kali. Kalo kena lampu merah pasti kena dimintai sama pengemis kan??

Selama di malang, aku tinggal di perumahan yang notabene di setiap gerbang ada tulisan ‘Pemulung, Pengemis, dan Pedagang asongan tak terdaftar Dilarang Masuk Kompleks’. Belum lagi dengan adanya satpam di berbagai penjuru mata angin, jadi bisa dipastikan pengemis, pengamen, dan kawan-kawannya gak pernah masuk. Yahh, paling banter orang minta sumbangan lah.

Dengan muka melas dan suara yang dilirih-lirihkan, bawa-bawa map kucel dengan kop – biasanya – panti asuhan, siapa sih yang gak kasihan? Namun sayangnya, hal seperti ini malah dijadikan mata pencaharian. Coba kalo anaknya sekolah disuruh ngisi daftar, pekerjaan orangtua: pengemis. Aduh, sumpah, mau ditaruh mana muka bangsa indonesia? Sampai-sampai ngemis dijadikan kerjaan??

Nah, sekarang tinggal di Yogyakarta. Berbagai macam orang tumplek blek di kota ini. Dari berbagai wilayah di indonesia, pasti lah ada perwakilannya di sini. Dari sabang sampai merauke paling engga ada satu biji orang yang singgah di jogja. Dengan begitu banyak kepala dari wilayah bervariasi, tentunya kebudayaannya pun macem-macem. Begitu pula dengan kebiasaan ngemisnya.

Secara, di jogja aku tinggal di kawasana rumah biasa, bukan perumahan, ostosmastis semua orang bebas lalu lalang. Yang namanya pemulung, sehari ada 3 kali yang namanya pemulung pass by, ngoret-ngoret tempat sampah. Miris? Pasti. Kasihan banget. tapi paling gak mereka masih usaha.

Sempet juga di jogja nge kos 3 bulan. Selama 3 bulan itu, setiap mau makan normalnya cari di luar, kecuali waktu bokek. Saat terserang kanker – kantong kering – menu makan andalan : martabak mi-telor. Murah meriah, cuman 2 rebu, bikin sendiri, udah bikin gelegekan alias bersendawa, atau bahasa maduranya burping. lumayan sering juga, cari makan malam agak jauhan dikit. Nah, selama makan, tuh, gak berhenti-berhenti yang namanya pengamen. Yaaa ada yang bagus, ada yang standar. Cuman gini lho ya, ini lagi makan gitu lho mas. Iya kalo makan pake sendok ambil receh mah gampang. Lha kalo lesehan, merakyat, makan ngulup pake jari terus gimana hayo? Mau ngambil receh, ya kotorlah tangan ini. Yaa tapi mau gimana lagi, masak mereeka suruh ngamen di depan orang yang udah selesai makan doang kan juga gak lucu. Hmphhh jaman edan sekarang men. Selepas nge kos dan tinggal di rumah sendiri, sempet kaget juga waktu ada pengamen di depan rumah. Yaaa secara di malang gak pernah nemu yang kaya’ gini. Hahaha katrok? Okelah, aku terima ucapan apapun itu. Lha wong emang baru pernah tau

Tadi sudah aku bilang, di malang ngemis nya mengatasnamakan sebuah instansi. Lahh di jogja, bener-bener minta-minta dari rumah ke rumah dengan alasan yang bikin bimbang. Contohnya nih, pagi ini, papah lagi asik baca koran di teras, eh tiba-tiba ada orang naik sepeda onthel, nemplok di pager. Dengan mata berkaca-kaca bilang, “paak… istri saya mau melahirkan. Saya gak punya uang, tolong saya dikasih kerja 4 hari di sini…”

Sumpah riisskan banget gak sih? Mendadak nongol, minta kerja. Dengan ‘berat hati’ papah bilang gak ada kerja. Eh lah ujung-ujungnya orang itu ngomong, “ya kalo gitu minta uang lah pak. Saya gak ada biaya untuk istri melahirkan.”

Nah lo gitu sama aja kan kaya’ ngemis??

Yang bikin kita prihatin, mau dikasih, ah ntar nih orang cuman boongan lagi. Kalo GAK dikasih, ntar ternyata emang dia punya istri mau melahirkan. Lah, terus gimana cara bedain yang mana yang beneran sama yang palsu?? Serius ya, dilema banget. apakah kita perlu menyiapkan segentong veritaserum dan nyekoki setiap pengemis biar dia mengatakan yang sejujurnya???

Sumpah, kayal banget ya. Dan di saat yang bersamaan kasihan.

Tau gak sih, menurut Sir arthur conan doyle di novelnya, sherlock holmes, seorang pengemis itu pendapatan seharinya lebih banyak daripada tukang ketik. Hm… kalo di indonesia tukang ketik itu sejajar sama kuli bangunan kali ya???

Kalo emang bener, ya wajar aja orang rela mengkumal-kumalkan diri dan menyisihkan rasa malu dan harga diri buat minta-minta di jalan raya. Bahkan mengerahkan bala bantuan dari segenap keluarganya. Dari babe emak anak-anak tante om pakdhe budhe paklik bulik… hufhh apa kata dunia melihat dunia ini sekarang jadi dipenuhi pemalas macam ini?

-aga-

Advertisements