ya ampun maaf maaf maaf, dari beberapa postingan sebelumnya di hari ini sama sekali belum terucap yang satu ini.

gong xi fa cai, selamat taun baru imlek buat yang merayakan ya… silakan yang mau bagi-bagi angpau langsung kirimin aku imel di ayufresno@rocketmail.com dan akan kujemput angpau tersebut dimanapun kalian berada. mhuahahahahahahaha

ya ampun ketauan banget ya lagi bokek

hm… imlek ya… imlek itu identik sama orang cina – gak bermaksud diskriminasi lho ya terus warna merah, terus lampion yang juga berwarna merah, angpau yang amplopnya warna merah – sukur-sukur kalo isi angpaonya juga warna merah 5 lembar gituu hahahaha, dupa yang biasanya warna merah pula, barongsai yang warna warni merah kuning ijo biru, klenteng yang dihiasi dengan warna merah, oh dan satu lagi. kue keranjang. warnanya coklat, bukan merah.

sebenernya warna merah bukan favoritku dalam berbusana maupun memilih barang. tapi untuk kesemarakan yang satu ini, memang gak ada warna lain yang lebih menarik selain merah. omong-omong, apa warna merah ada arti sendiri buat orang cina? apakan merah berarti sesuatu yang sakral, atau gimana? bisa dong di sharing bareng :d

nah, kalo soal yang kue keranjang, aku tahu dikit-dikit nih. kan kue itu bentuknya kaya’ jenang gitu, dibikin dari gula, ketan, air. karenanya, rasanya manis. dan satu lagi ciri khas kue keranjang ini.

bolong-bolong.

eh, bukan… itu mah keranjang beneran ya. ciri khas kue keranjang itu: lengket.

for God sake, serius lengket.

dulu jaman sma kelas 2 kali ya, pernah sekali temenku kasih oleh-oleh kue keranjang – padahal dia bukan orang cina. aku dikasih yang gede. brapa ya diameternya? kira-kira diameternya 12 cm lah. tebelnya ya ampun 5 cm sendiri. begitu nerima, melongo abis. satu pertanyaan di kepala.

siapa yang maun ngabisin?

kue keranjang itu dibungkus plastik kedap udara. jadi ngepres gitu kan. bentuknya silinder pejal gitu dengan konstanta inersia ½ (bener gak? hahaha) pas aku pencet-pencet, astaganagagila gak peyok sedikitpun. kekeuh men. kebayang gak bakalan selengket apa itu makanan dalam mulut? bayangkan plak-plak yang menempel dan akhirnya berujung pada dental caries dan harus dibor, ditambal…

whoee jangan takut dulu. kalo emang gigi perlu ditambal emang harus di bor dulu, untuk bersihin permukaan gigi yang item-item itu lho. tapi tenang, tenang… ke dokter gigi itu nyenengin kok. hehehehe apalagi ntar buat yang pertama kali periksa dikasih hadiah penghapus mungil dengan bentuk bunga-bunga.

ehem, kembali ke jalan yang benar. JADI hilang sudah minat serta seleraku untuk menyicipi kue keranjang itu. begitu sampai rumah, sok-sok cuek gitu, taruh aja kuenya di meja, dan langsung ngabur ke kamar. baru turun pas mau makan malem. dan tahu gak, kue itu sudah lenyap dari peradaban dunia. ahh entah siapa yang jadi korban kelengketannya.

ternyata kue keranjang ini punya semacem legenda. jadi, kalo gak salah nih ya, di penghujung tahun cina, ada seorang utusan dari kayangan yang turun ke rumah-rumah kalau-kalau ada hal buruk di rumah-rumah itu. nah, sebelum si utusan pergi, dia disuguhi kue keranjang yang manis dan lengket, dengan harapan nanti sewaktu utusan itu balik dan melapor ke dewa, gigi-giginya menempel satu sama lain sehingga dia gak bisa bercerita apa yang ditemuinya di bumi, melainkan hanya senyum-senyum aja. jadi dewa gak akan melaknat manusia di bumi.

ehm… seingetku sih gitu ceritanya. kalo salah minta mangap yaaa, tolong benerin juga deh. kuterima segala kritik dari anda sekalian dengan hati lapang. hehehe

well, however, sekali lagi, selamat tahun baru imlek yaa. angpaunya masih ditunggu :3

-aga-

Advertisements